Wednesday, October 28, 2009

~TANDA LELAKI BENAR- BENAR JATUH CINTA~

Bila lelaki benar-benar jatuh cinta dan setia pada kekasihnya dengan ikhlas,perubahan sikapnya amat mengejtkan. Hati lelaki yang dianggap keras selama ini, tiba-tiba secara semulajadi menjadi selembut kapas apabila sudah jatuh cinta dengan relanya. Bahkan lelaki yang mabuk cinta sanggup berkorban dan buat apa sahaja untuk kekasihnya.Sekeras manapun hati lelaki ia akan mengalirkan air mata apabila hatinya dilukai. untuk melihat lelaki menangis amatlah payah.

Diantara tanda-tanda lelaki yang jatuh cinta dengan hebat ialah:

1. Dia bersungguh-sungguh melakukan sesuatu untuk kekasihnya dengan rela bukan kerana terpaksa.
2. Dia sentiasa ingin menghiburkan kekasihnya dan berubah menjadi orang yang kuat bercakap.
3. Dia banyak menasihati kekasihnya kerana dia amat menyayangi kekasihnya.
4. Dia berusaha mengongkong kebebasan kekasihnya kerana perasaan cemburunya yang meluap-luap.
5. Dia sentiasa takut kehilangan kekasihnya.
6. Dia sentiasa mengawasi pergerakan kekasihnya kerana dia sentiasa berasa curiga.
7. Dia tidak suka ada lelaki lain rapat dengan kekasihnya.
8. Dia mudah merasa cemburu dan sensitif apabila kekasihnya tidak menumpukan sepenuh perhatian kepadanya.
9. Adakalanya dia seperti seorang anak kecil yang meminta perhatian kerana dia mahu kekasihnya melayannya lebih dari orang lain.
10. Dia menjadi orang yang paling rajin dan sanggup membantu kekasihnya melakukan apa saja.
11. Dia pandai merajuk hati kerana ingin dipujuk oleh kekasihnya.
12. Dia akan mengelabah apabila kekasihnya berjauhan daripadanya terlalu lama.
13. Dia sentiasa mempastikan keselamatan kekasihnya.
14. Dia mementingkan kekasihnya daripada dirinya sendiri.
15. Dia kerap bertanya adakah kekasihnya mencintainya kerana dia merasa kasihnya lebih kuat daripada kekasihnya.
16. Dia tidak akan melayan perempuan lain yang tidak ada urusan penting dengannya.
17. Dia cuba meluangkan lebih banyak masa dengan kekasihnya walaupun terpaksa menunggu kekasihnya dengan sabar.
18. Dia membanggakan kekasihnya di depan orang lain.
19. Kalau ditinggalkan oleh kekasihnya, ia akan berasa serik dan tidak percaya dengan cinta perempuan lain namun dia sentiasa mengharap kekasihnya kembali kepadanya.
20. Apabila timbul orang ketiga, dia akan hilang akal dan sanggup berbuat apa saja untuk merebut kembali kekasihnya.
21. Dia menganggap kekasihnya sebagai orang yang paling dipercayainya dan sanggup menyerahkan harta walaupun nyawanya sendiri.
22. Dia tidak akan berlaku curang kepada kekasihnya namun jikalau dia dia berbuat demikian itu bererti hatinya belum 100 peratus mencintai kekasihnya.
23. Bukan semua lelaki sanggup menitiskan airmata hanya untuk seorang perempuan. HARGAILAH MEREKA

Monday, October 26, 2009

PERMATA INDAH ANUGERAH ALLAH

Salam.
Dah lame aku tak jenguk kat blog aku ni....
Hari ini aku bersyukur sangat.
Sampai menitis air mata aku.
Aku dapat melihat keagungan sebuah cinta.
Alhamdulillah,cos masih wujud lagi cinta sejati didalam dunia sekarang ni.


Aku ada kenal sorang kawan.
Sorang perempuan yang baru berumur 21 tahun.
Dia menceritakan pengalaman dia tentang perkahwinan kepada aku.

Pada awalnya aku beranggapan dia terlalu muda untuk memahami sebuah perkahwinan.
Tapi inilah kebesaran Allah, 5tahun mereka bercinta sebelum berkahwin.
Sejak dari sekolah lagi.

Siapa kata yang cinta zaman sekolah just cinta monyet?
Ni la yang aku gagal wat orang sekeliling aku paham selama ini.
Tiada istilah cinta monyet dalam dunia ni.
Hanya manusia yang berperangai mcm monyet.
Hanya tahu mempermainkan cinta dan merosakkan kesucian cinta itu sendiri.

Kagum aku dengan cinta dorg.
Ye la,seawal umur 21 dorg dah memahami erti tanggungjawab.
Dorg melayari sebuah perkahwinan disaat orang2 sebaya mereka masih terkapai-kapai untuk memahami erti sebuah percintaan.
Kalau makna cinta pn gagal untuk difahami dan selami,apa lagi erti sebuah perkahwinan kan?


Perkahwinan ibarat berlayar menyeberangi 7 lautan, macam2 gelora yang kita akan terpaksa harungi dan tak semua berjaya menyeberanginya.
Aku berharap cinta mereka terus mekar dan utuh untuk menghadapi gelora itu.
Doa aku akan sentiasa mengiringi bahtera mereka,Insyaallah..........
Jauh dilubuk hati aku,aku menghormati dia dan suaminya juga cinta mereka.
secara tak langsung,dorg meyakinkan aku bahawa kepercayaan aku terhadap cinta selama ini tidak pernah silap.

Cinta sejati itu sentiasa wujud.
Semua bergantung pada keyakinan kita,pada apa yang kita perjuangkan.
Air mata aku menitis disaat mendengar dan melihat kebenaran ini.
Masih ada cinta anak muda yang boleh menjadi contoh pada rakan sebaya mereka.
Inilah keagunguan sebuag cinta yang Allah ciptakan.
Betapa besarnya rahmat Allah itu,sehingga melimpah ruah.

Orang selalu mengaguni cinta Romeo dan Juliet la.....Laila dan Majnun la...
Terus diagung-agungkan walaupun cinta mereka tak kesampaian.
Tapi perasan tak korg,cinta dorg ni jg boleh diangkat sehebat cinta classic dulu2 tu,malah lebih dari itu.
Sekurang-kurangnya cinta mereka menyatukan hati mereka. Menyatukan mereka untuk hidop bersama atas dasar cinta mereka...
Betol x?
Boleh tak korang bayangkan,betapa beratnya dugaan yang mereka hadapi selama 5 tahun mereka bercinta tu?
5 tahun tu bukan jangka masa yang pendek.
Banyak suka duka yang dorg kena hadapi.
Dan 5 tahun tu dah cukup untuk membuktikan kesungguhan dan keikhlasan mereka antara satu sama lain.
Ni la kebenaran cinta yang payah untuk kita temui zaman sekarang ini.
Dan Allah bagi aku kesempatan untuk melihat keagungan dan kebesaran rahmatnya.
Alhamdulillah!!!!!!!!!!

p/s:- Buat Siti Fazilah & suami........
- Jadilah suami isteri yang bertolak ansur dan saling memahami serta menghormati.
Sentiasa rasional dan bersabar dalam menghadapi setiap dugaan Allah.
- Ingat,langit tidaklah selalu cerah tapi keindahan pelangi yang terbit selepas hujan itu yang
selalu dinantikan.
-Hidup ini adalah seperti pentas wayang tapi perkahwinan adalah 1 hakikat yang tidak
boleh dipersendakan.
-Matanglah dalam setiap keputusan yang korang buat dan janganlah saling mementingkan
diri sendiri.
-Ingatlah, korang dah memiliki permata indah anugerah Allah.

Thursday, October 15, 2009

KEWUJUDAN JIN

1) Jin berasal dari Jan (Bapak Jin) dangelarannya Azazil. Dicipta dari api(biru), dan telah beramal puluh ribu tahun lamanya .

2) Apabila Allah swt. memerintahkannya supaya tunduk menghormati Nabi Adam,mereka telah ingkar. Allah swt. melaknat dan perintah turun ke bumi. Jin terbahagi kepada dua iaitu Jin Islam dan Syaitan.

3) Jin Islam pula terbahagi kepada dua iaitu Jin Islam(Soleh) dan Jin TidakIslam (Tidak Soleh). Syaitan yang turun kesemuanya jahat (tidak Islam).

4) Makanannya dari Api (Asap). Itu sebaborang-orang Melayu dilarang mengunakan kemenyan kerana Jin paling suka dengan asap yang busuk. Tetapi orang-orang melayu ini degil, suka sangat dengan asap kemenyan. Beliau menambah,orang-orang yang suka hisap rokok itu,adik-beradik jin lah tuu.

5) Tempat tinggal Jin seperti di awan,sungai, hutan, lombong, laut,tempat-tempat tinggi (sptKLCC), tandas dan kubur.

6) Beliau menasihat apabila ingin buang air di perjalanan (contohnya jalanraya),perlu baca " Sala Mun, ' Ala Sulaiman,Fil 'alamin." Mengikut sirahnya jin sangat takut dengan Nabi Sulaiman.Orang-orang Melayu suka sangat membaca ucapan, "Ampun Datuk, Anak cucu tumpanglalu" Masa bila pulak jin dapat pangkat datuk. Dan masa bila pula, kita jadi cucu cicit jin!!!!

7) Jin tidak mengetahui akan alam ghaib,itu sebab jika ada dukun atau bomoh yang tahu menilik-nilik nasib, pembohong... ."Sirahnya apabila Nabi Sulaiman,memerintahkan jin untuk membina istananya, sehingga Nabi Sulaiman meninggal pun jin tidak perasan/tahu.Semasa itu Nabi Sulaiman duduk dikerusinya dengan tongkat kayu. Dan jin tekun membuat kerja di hadapan-nya.Sehingga anai-anai memakan tongkatnya dan tongkat tersebut reput dan jatuh serta Nabi Sulaiman pun jatuh, maka barulah tahu oleh jin bahawa Nabi Sulaiman telah wafat.

DURI RINDU DIHATI SEORANG SUAMI

Sama2 kita renungi cerpen ini........

Kereta dihentikan betul-betul di hadapan rumah. Pintu pagar automatiknya terbuka. Perlahan kereta di halakan ke dalam garaj. "Horey! Papa balik!" Kelihatan anak-anaknya berlari mengiringi keretanya. "Tepi! Bahaya tau tak?" Jeritnya. Anak-anak termanggu. Cahaya kegembiraan di wajah mereka pudar. "Aimin bawa adik ke belakang." Arahnya pada anak yang sulong. Pulangnya petang itu disambut dingin oleh anak-anak. Isterinya turut terdiam bila mendengar anak-anak mengadu tentang papa mereka. "Papa penat. Aimin bawa adik mandi dulu. Mama siapkan minum petang. Lepas minum papa mesti nak main bola dengan kita," pujuk Laila. Dia yang mendengar di ruang tamu hanya mendengus. Seketika kemudian terdengar hilai tawa anak-anaknya di bilik mandi. Dia bangun. "Hah! Main air. Bil bulan ini papa kena bayar dekat seratus. Cepat! Tutup paip tu! Buka shower!" Sergahnya. Suara yang bergema mematikan tawa anak-anaknya. "Asal saya balik rumah mesti bersepak. Kain baju berselerak. Apa awak makan tidur aje ke duduk rumah?" sambungnya kembali bila isterinya terpacul di belakang pintu. "Anak-anak pa. Diorang yang main tu. Takpe nanti mama kemas. Papa minum ye. Mama dah siapkan kat taman." Balas isterinya lembut. "Fail saya kat depan tu mana?" "Mama letak dalam bilik. Takut budak-budak alihkan." "Boleh tak awak jangan usik barang-barang saya? Susah tau tak? Fail tu patutnya saya bawa meeting tengahari tadi." Rungutnya sekalipun di hati kecil mengakui kebenaran kata-kata isterinya itu. Suasana sepi kembali. Dia menarik nafas berat. Terasa begitu jauh berbeza. Dia tercari-cari riuh suara anak-anak dan wajah isterinya. "Laila..." Keluhnya Akhirnya dia terlena di sofa. "Saya nak ke out station minggu depan." "Lama?" Soal Laila. "Dalam seminggu." "Cuti sekolah pun lama. Mama ikut boleh?" "Budak-budak?" "Ikut jugalah." "Dah! Takde! Takde! Susah nanti. Macam-macam diorang buat kat sana . Tengok masa kat Legacy dulu tu..." "Masa tu Amirul kecik lagi." Balas Laila. Wajahnya sayu. Dia masih berusaha memujuk biarpun dia tahu suaminya tak mungkin berganjak dari keputusan yang dibuat. Tak mungkin peristiwa Amirul terpecahkan pinggan di hotel dulu berulang. Anak itu masih kecil benar sewaktu ia berlaku. Lagipun apa sangatlah harganya pinggan itu malahan pihak hotel pun tak minta ganti rugi. " Bolehlah Pa ! Lama sangat kita tak ke mana-mana." "Nak jalan sangat Sabtu ni saya hantar awak balik kampung," Muktamad! Demikianlah seperti kata-katanya. Anak-anak dan isterinya dihantar ke kampung. Laila tak merungut apa-apa meskipun dia tahu isterinya berkecil hati. Anak-anak terlompat riang sebaik kereta berhenti di pengkarangan rumah nenek mereka. Tak sampai setengah jam dia telah bergegas semula untuk pulang. Bapa mertuanya membekalkan sebuah kitab lama. "Cuba-cubalah baca. Kitab tu pun abah ambil dari masjid. Dari mereka bakar abah ambik bagi kamu!" "Manalah saya ada masa.." "Takpe..pegang dulu. Kalau tak suka pulangkan balik!" Dia tersentak dari khayalannya. "Kalau tak suka pulangkan balik!" Kata-kata itu bergema di fikirannya. Dia rasa tersindir. Tahukah bapa mertuanya masalah yang melanda rumahtangganya itu? Bukan..bukan tak suka malah dia tetap sayang sekalipun Laila bukan pilihannya. Dunia akhirat Laila adalah isterinya.Cuma..

"Mizi, makan!" Panggil ibunya yang datang menemaninya sejak seminggu lalu. "Jangan ikutkan hati. Yang sudah tu sudahlah." "Papa! Makan!" Jerit Aiman ,anak keduanya sambil tersengih-sengih mendapatkan dirinya. "Tak boleh panggil papa elok-elok. Ingat papa ni pekak ke?" Aiman menggaru kepalanya yang tak gatal. Pelik! Kenapa papanya tiba- tiba saja marah. Dia berpatah semula ke dapur. "Awak masak apa?" "Mama masak sup tulang dengan sambal udang!" jawab Amirul memotong sebelum sempat mamanya membuka mulut. "Takde benda lain ke awak boleh masak? Dah saya tak nak makan. Hilang selera!" "Papa nak ke mana?" Soal isterinya perlahan. "Keluar!" "Mama dah masak Pa!" "Awak saja makan!" "Takpe Aiman boleh habiskan. Cepatlah ma!" Laila tahu Aiman hanya memujuk. Anak keduanya itu sudah pandai mengambil hatinya. Aimin tersandar di kerusi makan. Sekadar memerhati langkah papanya keluar dari ruang makan. "Kenapa sekarang ni papa selalu marah-marah ma?" Soal Aimin sambil menarik pinggannya yang telah berisi nasi. "Papa banyak kerja agaknya. Dah! Makan." "Abang tak suka tengok papa marah-marah.." "Adik pun sama. Bila papa marah muka dia macam gorilla kan ?" Kata-kata Aiman disambut tawa oleh abang-abangnya yang lain. Laila menjeling. Di hati kecilnya turut terguris Besar sangatkah dosanya hingga menjamah nasi pun tidak. Kalau ada pun salahnya, apa? Syamizi menjengah ke ruang dapur. Kosong. "Laila.." serunya "Sudahlah tu Mizi! Jangan diingat-ingat. Kerja Tuhan ni tak dapat kita tolak-tolak. Bawak-bawaklah beristighfar. Kalau terus macam ni sakit kau nanti." Kata ibunya yang muncul tiba-tiba. "Sunyi pulak rumah ni mak," "Lama-lama kau biasalah." Airmatanya menitis laju. "Kalau tak suka pulangkan!" Dia rasa terhukum. Hampir segenap saat kata-kata itu bergema di sekitarnya. Dia rasa terluka. Kehilangan yang amat sangat. "Papa beli apa untuk Aiman?" Soal Aiman sebaik dia pulang dari outstationnya. "Beli apa pulak? Barang permainan kan bersepah dalam bilik belakang tu." "Tak ada lah?" "Ingat papa ni cop duit?" Aiman termanggu. Dia berlalu mencari mamanya di dapur. Seketika kemudian rumah kembali riuh dengan telatah anak-anak lelakinya yang bertiga itu mengiringi mama mereka yang sedang menatang dulang berisi hidangan minum petang. Wajah Laila direnungnya. Ada kelainan pada raut itu. Riaknya tenang tapi ada sesuatu yang sukar ditafsirkannya. "Awak tak sihat ke?" Laila tersenyum. Tangannya pantas menuang air ke cawan. "Papa, tak lama lagi abang dapat adik lagi." Aimin mencelah di antara perbualan kedua ibu bapanya. Shamizi tersenyum. Jemari isterinya digenggam erat. Tiba-tiba cawan berisi kopi yang masih panas terjatuh dan pecah di lantai. Aiman tercegat. "Tengok! Ada saja yang kamu buat. Cuba duduk baik-baik. Kalau air tu tak tumpah tak sah!" Tempiknya membuatkan anak itu tertunduk ketakutan. Baju mamanya dipegang kejap. Lengan Aiman dipegangnya kuat hingga anak kecil itu mula menangis. Pantas saja akhbar di tangannya hinggap ke kepala anaknya itu. Laila cuba menghalang tapi dia pantas dulu menolak isterinya ke tepi. Aiman di pukul lagi. Amirul menangis. Aimin mendapatkan mamanya. "Perangai macam beruk! Tak pernah buat orang senang!" Laila bangun dari jatuhnya dan menarik lembut Aiman ke dalam pelukkannya. Airmata mereka bersatu. Pilu sungguh hatinya melihat kekasaran suaminya terhadap anak-anak. "Cukuplah pa. Papa dah hukum pun dia tapi janganlah sebut yang bukan- bukan." Ujar Laila perlahan "Macamana awak didik budak-budak sampai macam ni teruk perangainya? Tengok anak orang lain ada macam ni? Anak kak Long tu tak pulak macam ni. Panjat sana , kecah barang. Gila apa?" Omelnya kembali. Shamizi meraut wajah. Bukan kepalang salahnya pada Aiman. Padanya anak itu tak pernah dapat memuaskan hatinya. Ada saja salah Aiman di matanya. Ada saja yang kurang di hatinya terhadap anak-anak dan isteri. Tak cukup dengan perbuatan malah dia begitu mudah melemparkan kata-kata yang bukan-bukan terhadap mereka.

"Tak boleh ke kamu semua senyap? Dalam sehari ni boleh tak diam? Rimas betul duduk dalam rumah ni." Laila menyuruh anak-anaknya bermain di halaman belakang rumah. Memberi sedikit ruang buat suaminya menonton dengan tenang. Malangnya tak lama kemudian kedengaran bunyi tingkap kaca pecah. "Celaka betul!" Sumpahnya sambil menghempaskan akhbar ke meja. "Abang!" "Baik awak tengok anak-anak awak tu sebelum saya hambat dengan rotan! Perangai satu-satu macam tak siuman!" Getusnya kasar. Akhirnya tingkap yang pecah kembali diganti. Cerita sumpah seranahnya petang itu hilang begitu saja. Laila berubah. Sikapnya yang pendiam menjadi semakin pendiam. Anak-anak juga sedikit menjauh. Tak ada lagi cerita Amirul di tadika. Tak ada lagi kisah Aimin yang cemerlang di dalam sukan sekolahnya. Aiman juga tak lagi mahu memanggilnya makan. Shamizi terasa puas hati. Barangkali itu saja caranya untuk memberi sedikit pengajaran pada anak-anak. "Pak Ngah, Eddie nak balik!" Shamizi terpana. Dia mengangguk. "Kak Long balik dulu Mizi. Sudahlah! Kamu muda lagi. Cari pengganti." Alangkah mudahnya. Kalaulah dia boleh bertemu lagi yang serupa seperti Laila. Laila tak ada yang kurang Cuma dia yang tak pernah puas hati. Laila tak pernah merungut. Laila tak pernah membantah. Sepanjang usia perkahwinan mereka Laila tak pernah meminta lebih dari apa yang dia beri. Laila cuma dapat gred B walaupun dia teramat layak untuk mendapat gred yang lebih baik dari A. "Laila..." "Papa nak ke mana hensem-hensem gini?" Dia tersenyum sambil menjeling ke cermin meninjau bayang isterinya yang kian sarat. "Wangi-wangi lagi. Dating ye?" "Saya ada makan malam di rumah bos besar. Dia buat makan-makan untuk staff." Ujarnya masih leka membetulkan kolar kemeja batiknya. "Ikut boleh?" "Dia tak ajak family. Staff only!" Terangnya sedangkan difikirannya terfikir lain. Kali ni dia akan pergi ke jamuan tu dengan Helmi. Helmi akan turut menumpangkan Maria dan Harlina. Staff yang masih muda dan bujang. "Dalam setahun papa selalu ke jamuan office tapi tak pernah pun bawak kami." "Leceh kalau ada budak-budak. Bukan tau duduk diam Lari sana sini, panjat itu ini. " "Papa pesanlah.." "Nantilah besar sikit." Dalihnya. "Kalau tunggu besar takut takde peluang. Nanti diorang tu dah tak nak ikut pergi mana pun." "Lagi senang. Saya kalau lasak-lasak ni buat hati panas je," Laila terdiam. "Namanya budak-budak. Anak-anak papa tu lelaki." "Saya pergi kejap je. Lepas tu terus balik." "Mama tanya sikit boleh?" Dia mengangguk "Bos tak pelawa atau papa malu nak bawa mama dan anak- anak?" Mereka dia tinggalkan di rumah. Di jamuan tu ramai staff yang membawa keluarga mereka bersama. Pada Shamizi dia mahukan keselesaan sedangkan hakikatnya anak-anak staff yang lain lebih lasak dan nakal. Semeja hidangan untuk anak-anak staff berderai bila ada yang bermain tarik-tarik alas kainnya. "Never mind. Budak-budak memang macam tu. Kalau tak lasak tak cerdik," ujar Mr. Kwai, tuan rumah. Shamizi sedikit mengakui kebenaran kata-kata itu. Anak-anaknya pun nakal tapi amat membanggakan dalam pelajaran. Namun dia rasa serba tak kena bila bersama mereka. Bimbang ada yang menyata yang bukan- bukan tentang anak-anaknya yang lasak apatah lagi tentang isterinya Laila. Bimbang dimalukan dengan perangai anak-anaknya. Bimbang jika dikatakan Laila tidak sepadan dengan dirinya. Dia lulusan luar negara sedang Laila cuma perempuan kampung. Tak pandai bergaya seperti staff wanita yang lain. Betullah jangkaan Laila, dia malu untuk memperkenalkan isteri dan anak-anaknya pada rakan-rakan. "Kalau tak suka pulangkan!" Kata-kata itu semakin keras di fikirannya.

Pagi itu anak-anak sekali lagi dimaki sebelum ke sekolah. Semata-mata bila Aimin dan Aiman bergelut berebutkan tempat duduk di meja makan menyebabkan air cuci tangan tumpah ke meja. Berangnya tiba-tiba menguasai diri. Kepala kedua-duanya di lagakan sedangkan perebutan itu tidak pula disusuli dengan perkelahian. "Kamu semua ni..kalau macam ni daripada ada elok tak ada. Menyusahkan!" Laila merenungnya dalam.. Matanya berkaca dan anak-anak ke sekolah tanpa menyalaminya seperti selalu. Laila juga tidak berkata apa-apa sebelum menghidupkan enjin untuk menghantar anak-anak ke sekolah. Shamizi dapat melihat Laila mengesat airmatanya. Dia terus menghadapi sarapannya. Sejenak dia terpandang hidangan untuk anak-anak yang tak bersentuh. Susu masih penuh di cawan. Roti telur yang menjadi kesukaan anak-anak juga tidak dijamah. Bekal di dalam bekas tidak diambil. Pelik! Selama ini Laila tak pernah lupa.. "Kalau tak suka pulangkan," Kali ini dia benar-benar menangis. Laila dan anak-anak terus tak pulang selepas pagi itu. Hari-harinya tak lagi diganggu dengan gelagat anak- anak. Rumah terus sunyi dan sepi. Tetap dia tak dapat tidur dengan lena. Di halaman belakang hanya ada kenangan. Kelibat anak-anaknya bergumpal dan berlari mengejar bola tak lagi kelihatan. Riuh anak-anak bila mandi di bilik air juga tidak lagi kedengaran. Dia mula dihambat rindu. Hanya ada kesunyian di mana-mana. Hanya tinggal bola yang terselit di rumpun bunga. Selaut rindu mula menghambat pantai hatinya. Laila... Benarlah, kita hanya tahu harganya bila kita kehilangannya. Laila terus tak pulang sekalipun dia berjanji untuk berubah. Laila pergi membawa anak-anaknya pagi itu bila kereta mereka dirempuh sebuah kereta lain yang dipandu laju. Laila pergi tanpa meninggalkan satu pun untuknya. Laila pergi membawa Aimin, Aiman, Amirul dan zuriat yang bakal dilahirkan dua bulan lagi.. Dia menangis semahu-mahunya bila menatap wajah lesi anak-anak dan isterinya. Dia meraung memeluk tubuh Laila yang berlumuran darah. Hakikatnya Laila adalah kitab lama itu, lapuk, bagaimana pun dipandangan harganya tak terbanding, dan kerana keengganannya, Laila dipulangkan.

nukilan terakhir untuk yang tersayang>>>> kerana diri ku seorang LELAKI.... dan diri mu adalah WANITA... punyai keunikan dan rahsia tersendiri punyai kemisterian jiwa yang sukar diterjah.... hanya masa dan keadaan yang bisa merungkaikannya.... itulah simboliknya kita adam & hawa...

Wednesday, October 7, 2009

PERKAHWINAN :- IMPIAN KASIH

KASIH DENGARLAH HATIKU BERBICARA
KASIH IZINKAN DIRIKU BERTANYA
BISAKAH CINTA BERSEMI
MENGUNDANG RESTU ILAHI
ADAKAH BAHAGIA YANG DIIMPI
MENJADI SATU REALITI

KASIH KUSEDARI KEKURANGAN INI
KASIH KUINSAFI KELEMAHAN DIRI
KU INGIN SUNTING DIRIMU
MENJADI PERMAISURI HATIKU
SEBAGAI ISTERI YANG BERBUDI
KEBANGGAAN PARA SUAMI

WANITA HIASAN DUNIA
SEINDAH HIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH
YANG AKAN MEMBAHAGIAKAN
SYURGA DIDALAM RUMAH TANGGA

HANYA ITU YANG KU INGINKAN
DARI INSAN YANG AMAT KU SAYANG
DAMAIKANLAH RESAH HATI KU
AKU RINDU KASIH DAN SAYANGMU
TERIMALAH SEADANYA
AKULAH PERHIASAN PELAMIN HIDUPMU

ADAINYA TIADA JODOH
UNTUK KE SINGGAHSANA
KUPASRAHKAN SEGALANYA
KERNA TAKDIR YANG AKAN MENENTUKAN
IMPIAN KASIH

Inilah impian aku malah impian semua insan didunia ini.
Seluruh hidup dan nafas hari ini adalah untuk membina impian itu.
Mampukah aku?
Aku tak mungkin mampu.
Kerana aku tak ingin mengambil risiko memperdagangkan masa depan seorang gadis.
Mereka seharusnye mendapat insan yang lebih baik dan boleh membahagiakan mereka.
Bukan aku yang hanye menanti nafasku terhenti.
Bukan aku menolak takdir.tapi aku tak ingin melihat orang lain derita kerane aku.
Tiada apa yang ada untuk aku didunia ini.
Yang ada,hanya kesempatan untuk merasai secebis cinte yang allah anugerahkan.
Aku dapat rasakan setiap hela nafasku semakin pendek.
setiap pandangan mataku semakin kabur.
Keseimbangan badanku semakin hilang disaat aku berlari dan melompat.
Tubuh aku menjadi semakin lemah dari hari ke hari.
Mungkin aku tak sempat merasai nikmat allah yang 1 ni.
Tapi aku harap allah akan gantikannya dengan memberikan pasangan yang baik dan solehah kepada kawan2 aku dan insan2 yang baik pada aku selama ini.
Biarlah datangku ibarat mentari yang terbit dan pergiku ibarat keheningan malam yang sunyi.
Namun meninggalkan kesan pada alam ciptaan allah ini seperti embun menitis disaat dinihari.
Aku tak ingin menangis dan aku tak ingin membuat insan lain bersedih.
Biarlah mereka mencari kebahagiaan mereka.
Dan aku sendiri menghadapi ajal yang bakal bertandang.

Tuesday, October 6, 2009

PERKAHWINAN

Perkahwinan adalah sesuatu yang semua org inginkan dalam hidup ni.aku sendiri mengharapkan yang terbaik.tapi semua ni kite tak boleh nak jangka apa-apa.dalam hidop ni mcm2 leh jd.bercinte bertahun-tahun bukan tiket untukn si dia menjadi milik kite.kadang2 dalam sekelipp mata macam2 leh terjadi.dan ade yang xpernah bersua muka tp boleh bertahan sehingga ke akhir hayat sebagai suami isteri.bagi aku sendiri perkahwinan adalah satu ikatan yang suci.tak ingin aku cemarinye dengan cinte yang penuh dengan kepalsuan.inginku bina perkahwinan itu dengan kesucian cinte abadi.dan pada yang sama aku ingin bawa cinte itu mencari keredhaan ilahi.yang pasti,bile kite mule melangkah ke alam itu,kite kene pandai sesuaikan diri.belaja mengenali hati dan tindak tanduk pasangan kita.menyintai bukan bermakne memiliki,tp bile memiliki kite kene blaja menyintai dengan sepenuh hati.kalau boleh,aku inginkawin sekali sahaja dlm seumur hidop aku.tiade kedue atau ketige.dan aku tidak mahu ada poligami dalam idop aku mahupn pasangan aku.aku tak ingin jadi sorg suami yg kejam kepade isterinye.aku jg xingin melukakan aty sorg wanita yang akan menjadi rusuk kiri aku.kalau rusuk kiriku sakit,tidak sempurne juge aku sebagai manusia.membahagiakan org yang kite syg adalah 1 tanggungjwb yang besar bagi aku.coa dalam perkahwinan yang membahagiakan bermule dari sejauh mane usahe kite untuk membahagiakan pasangan kite.sejauh mane usahe kite untuk memberikan yang terbaik untuk pasangan kite.aku tak ingin jd lelaki yang tewas dlm perkahwinan.aku ingin membina perkahwinan sebagai suatu yang paling indah dlm idop.salah 1 anugerah Allah yang xsume org leh dapat.perkahwinan bukanlah just satu ikatan yang menghalalkan apa yang haram sebelum ini.tapi ia adlah 1 anugerah yang datang bersame tanggungjwb.Allah memberikan kite kesempatan untuk melayari bahtera sebuah perkahwinan supaya menjadi menjadikan lelaki berilmu dalam membimbing seorang isteri menghadapi badai perkahwinan yang penuh onak dan duri.dan menjadikan sorang wanita taat pada suaminye dan bernaung dibawah kasih suaminye.
Dalam berumah tangga si suami seharusnya lebih tenang dalam menghadapi setiap permasalahan.
Sebaik contoh suami teragung adalah suami setenang Rasulullah.
Manakala isteri pula seharusnye lebih taat dan sering disisi suami dalam apa jua keadaan sekalipun.
Sebaik contoh isteri solehah adalah Siti Hajar.

Dalam perkahwinan bukan hanye melibatkan 2 insan tetapi melibatkan 2 keluarge yang besar.
Dan ia bergantung bagaimane seseorang itu membawa diri didalam keluarge mertua dan menyesuaikan pasangannye didalam keluargenye.
Bagaimana kite menjadikan diri kite sebahagian dari keluarge yang selame ini kite xpenah kenal.
Bolehkah kite menyesuaikan diri kite dengan mereka?
Mampukah kite?
Itulah orang ramai selalu gagal.
Aku sendiri takut untuk hadapi kegagalan itu seandainye ia terjadi kepadaku.
Semuanye bergantung pade diri kita sendiri.
Bagaimana kite menyesuaikan diri dan blaja bertolak ansur dengan pihak lain.
Yang penting kite kene selalu bersedia dan merendah diri serta berfikiran terbuka.
Tak semua org mampu untuk melalui semua ini.
Kerana ia bermula dengan keikhlasan tulus terhadap sebuah hubungan tu.
Bukan seperti api dalam sekam yang hanye akan membakar dalam diam dan akhirnye membunuh aty sendiri.

Tiada siapa yang inginkan penceraian mahupun perpisahan.
Tapi manusia kadang2 alpa tentang keindahan sebuah perkahwinan apabila mslh dtg bertandang.
Bumi mane tidak ditimpa hujan?
Langit mane yang akan sentiase cerah?
Semuanye bergantung pada pasangan itu sendiri .
Sejauh mana mereka menghargai dan menyayangi ikatan perkahwinan itu.
Nescaya allah akan permudahkan setiap urusan......insyaallah.....

p/s: Bagi pasangan yang bercinta, belajrlah dari sekarang.
Belajarlah untuk menghormati sebuah hubungan itu.
Menghargai apa yang kite ade.
Menerima pasangan kite seadanye.
Belajarlah menjadi matang dalam membuat keputusan.
Xperlu terburu-buru.
Belajarlah menyayangi pasangan kite dengan ketulusan dan keikhlasan.
Bila kite belajar menghormati sesebuah hubungan itu,hubungan itu akan menjadi lebih utuh dengan ikatn kasih syg.
Dan pastikan cinte kite membawa kite kearah keredhaan Allah.
Kerana cinte itu ada tp kadang2 hanya kaca biase dan bukan permata yang berharga.

ERTI PERSAHABATAN

Janganlah kita memandang rendah erti persahabatan, kerana dalam hidup ini kita tidak mampu melangkah seorang diri tanpa seorang sahabat.
Orang yang suka mengkhianati teman sendiri adalah ibarat binatang yang suka memakan bangkai. Bertambah busuk bangkai bertambah pula seleranya.
Teman yang banyak boleh diibaratkan seperti pasir pasir di pantai tetapi teman yang satu adalah mutiara di antara pasir pasir itu.
Teman ketawa bagaikan air di daun keladi walau tercurah tak berkesan. Tapi sahabat sejati bagai air lalu walau dicincang ia tak mungkin kan putus.
Bersahabatlah dengan hatimu terlebih dahulu daripada bersahabat dengan orang lain.
Musuhmu adalah sahabatmu yang akrab.
Persahabatan yang begitu erat punya pengertian yang dalam bagi kita yang menghargainya
Tidaklah kita dapat mengenal oranglain melainkan dengan 3 waktu.
Tidak dapat diketahui adakan seorang itu pemaaf melainkan ketika dia marah.
Tidak dapat dikenal seorang itu berani melainkan pada waktu berjuang.
Tidak dapat dikenal sahabat melainkan waktu kesusahan.
Dua sahabat yang sejati akan selari dalam apa jua bidang yang diceburi, dan saling memahami antara mereka.
Terlalu sukar menjalin persahabatan kerana ia adalah pertautan hati bukan pertautan fikiran, lebih-lebih lagi bukan hubungan kebendaan semata.
Persahabatan yang akrab tidak akan dapat dipisahkan melainkan dengan kematian.
Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran.
Dialah hiasan dikala kamu senang dan perisai diwaktu kamu susah.
Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu didalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya.
Sahabat adalah anugerah Tuhan untuk menjaga kitaRasa hormat tidak selalu membawa kepada persahabatan,tapi jangan pernah menyesal untuk bertemu dengan orang lain tetapi menyesallah jika orang itu menyesal bertemu dengan kamu.
Kamu tidak akan pernah memiliki seorang teman,jika kamu mengharapkan seseorang tanpa kesalahan kerana semua manusia itu baik kalau kamu dapat melihat kebaikannya dan menyenangkan kalau kamu dapat melihat keunikannya.
Tetapi semua manusia itu akan buruk dan membosankan kalau kamu tidak dapat melihat keduanya.