Monday, February 6, 2017

HIKMAH TUHAN

dalam menilai sebuah kehidupan
meletakkan ritma dunia sebagai jambatan
menjauhi neraka menolak kemungkaran
mencari syurga dijalan tuhan

jangan menilai kebahagian seperti memandang cantiknya bulan
jangan memandang kesusahan seperti tanah yang ketandusan
jangan menilai keaiban hanya sebagai hukuman kemungkaran
jangan memandang kenikmatan suatu kebenaran

tapi sedarlah teguran dan pesanan dari setiap situasi
bukan menghukum atau memuji diri sendiri
sebaliknya bermuhasabah mengenal hikmah ilahi

seperti mencari hitam didalam kelam
seperti mencari jernih didalam keruh
sedangkan terang masih perlu disuluh.

melangkahlah dengan kesedaran
menilailah dengan keimanan
hadapilah dengan ilmu sebagai bekalan
kehidupan tidak dipersiakan
mati syahid dijalan tuhan.

Sunday, January 29, 2017

WARKAH UNTUK SAHABAT

wahai sahabat
disaat aku bangkit berjuang
jangan berpaling meningkah arus
ia seperti menikam tanpa memandang
menghukum tanpa menimbang
melihat aku kecundang

wahai sahabat
luka ini mungkin tidak berparut
namun kesannya tinggal persoalan
derhaka yang mengundang
atau kasih sayang datang bertandang.

wahai sahabat
mungkin aku memendam luka sendiri
disaat tidak dihargai
mungkin dunia bukan lagi tempat yang suci
mengemis kasih disini

oh sahabat
andai merasakan aku tidak taat
muhasabahlah diriku mencari berkat
kerana aku bukan seorang malaikat

sahabatku
andai aku dijemput ilahi
jangan  diratapi
kerana aku pinjaman duniawi
hanya singgah sekadar menemani
sebagai tangga untuk mu pijak mencapai bahagia.

SAYANG SI TUA

kadang perlu sembunyikan duka
sembunyikan hati yang terluka
sembunyikan perasaan kecewa
demi membina sebuah bahagia

bukan memilih untuk menjadi derhaka

bukan juga memilih untuk disanjung mulia
tapi demi mendamba sebuah rasa
demi seukir senyuman diwajah tua.

tanamkan setiap sengsara

semadikan setiap derita
kerana bukan ini masanya
disaat wajah tua dihujung usia
hanya bahagia milik mereka
hanya senyuman untuk mereka
kerana itulah kita lahir kedunia
sebagai amanah untuk menceriakan mereka
sehingga ajal datang menyapa
sama ada mereka ataupun kita.

Thursday, December 15, 2016

SUNNAH KE JANNAH

bila mimpi mengaburi realiti
terpalit sisa sesak derita
tertanya dimana bahagia
sedangkan diri hilang punca

dalam meniti usia
hati dan jiwa berperang sesama
tiada jaya tanpa usaha
hanya mimpi indah menipu mata dunia

bukan sepi bebanan hati
bukan juga resah dipikul jiwa
tetapi dihentam hati derhaka
menempah dosa menuju neraka

manusia,
menuntun jiwa ke syurga
bukan seperti mencoret warkah cinta
kata-kata indah menjadi ritma dunia
tetapi hakikat menyonsong laluan
meredah ranjau dijalan tuhan

bukan mudah memikul amanah
memikul amalan perkembang ummah
menerap sunnah hingga ke jannah.

BUKTI MANUSIA


ranjau itu kehidupan
setiap titis air bergenang dikelopak
adalah bukti sebuah ketabahan
selagi kita bergelar hamba tuhan

bukan bebanan yang kita tangiskan
bukan juga takdir yang menyesakkan
tetapi tangis kasih hamba kepada pencipta
yang meruntun belasan bahagia

siapa kita untuk mempersoalkannya?
siapa kita untuk menilai takdirnya?
siapa kita untuk mendabik dada?

hanya sejadah sebagai pendinding
hanya syahadah sebagai pembimbing
kerana mati semakin mendamping
hanya bekalan amalan sebagai tongkat
yang memimpin


bukan kerana kita buta
bukan juga kerana kita tidak bermata


WARKAH UNTUK IBU


oh ibu
disaat anak mu bangkit memperjuangkanmu
jangan kau berpaling meningkah arus
kerana kau seperti menikam tanpa memandang
menghukum tanpa menimbang
melihat anakmu kecundang

wahai ibu
luka ini mungkin tidak berparut
namun kesannya tinggal persoalan
derhaka yang mengundang
atau kasih sayang datang bertandang.

ibu
mungkin diantara anak-anakmu memendam luka sendiri
disaat pengorbananya tidak dihargai
mungkin dunia bukan lagi tempat yang suci
mengemis kasih mu disini

ibu
andai kau merasakan anakmu tidak taat
muhasabahlah dirimu mencari berkat
kerana kau bukan lahirkan seorang malaikat

sayangku ibu
andai anakmu dijemput ilahi
jangan kau ratapi
kerana anak itu pinjaman duniawi
hanya singgah sekadar menemani
sebagai tangga untuk mencapai bahagia.

Sunday, November 27, 2016

PERASAAN

PERASAAN


sedih
perasaan yang menjadikn hati manusia tidak mati
perasaan yang menyedarkn insan tentang hakikat kehidupan

Air mata
senjata melembutkan jiwa
perisai pelindung duka
luahan kata dikala derita

tidak seperti amarah
ia pembunuh sebuah hati
perosak peribadi
hilang segala budi bicara

yang tinggal hanya minda yang lemah
yang hilang arah dalam mencari jati diri
membentuk rasa yang menghukum sebuah keterlanjuran
jiwa menjadi buta dalam menimbang setiap kebenaran



akhirnya,
yang tinggal hanya penyesalan yang tidak berkesudahan
penantian yang tiada pengakhiran
mendamba pengampunan tuhan
antara sebuah kemaafan dan keterlanjuran
antara pengampunan dan kemurkaan
hanya masa yang menetukan
takdir yang ditetapkan tuhan.